Kamis, 08 Juli 2010

Jangan asal oper informasi...

Tadi tiba-tiba ada yang kirim message ke YM! saya..


Seperti biasa,
Saya cuma baca headernya doank, trus saya maen oper aja ke yang lain...

Alhamdulillah tiba-tiba ada sodara saya yang ngingetin,

dia cuma nulis "ente yakin ini bener boss..?"

Seketika saya langsung introspeksi,
iya yah... saya salah juga main oper doank...

Dia mengingatkan saya dan membagi ilmunya,
Sebaiknya jika menyebarkan (mengoper) sesuatu, kita harus tahu dasarnya atau yakin informasi itu benar.
Karena jika tidak benar, informasi yang kita berikan kepada orang lain akan membuat orang lain tersesat dan bahkan mungkin menyesatkan orang lain lebih banyak lagi...

Kembali ke kasus YM! di atas,

di message tersebut tertulis :
"kirim surat Yasin ini minimal 10 org انشـــــاء الله dalam 2 jam kemudian kamu akan mendengar kabar baik & mendapat kebahagiaan."

Nah, ini yang menyesatkan...
kalau Ayat kursinya sih oke lah yah, itu baik...
Tapi di message tersebut ada perintah kirim ke 10 orang dalam 2 jam dan dijanjikan (di message tersebut) jika kita mengoper message itu akan mendapatkan kabar baik dan mendapat kebahagiaan.

Nah, kalau ternyata ada orang yang me-ngoper message ini ke orang lain dan ternyata selama 2 jam ke depan dia tidak dapet kabar baik/ kebahagiaan, nah orang tersebut kan mungkin bisa saja jadi tidak percaya lagi sama ayat2 tersebut.. dan bisa jadi tidak yakin lagi dengan agamanya...
astagfirullah...
seketika itu saya langsung kirim message balik ke orang2 yang saya kirim operan YM! tadi...

Jadi begini, kemungkinan ada pihak-pihak tertentu yang ingin menurunkan iman/ keyakinan seseorang (ini bukan hanya di Islam saja yah, bisa juga terjadi di semua agama).

Jika ada seorang umat beragama dikirimkan message seperti di atas dan ternyata dia sudah meng-oper lagi message tersebut ke orang lain namun selama waktu yang dijanjikan tidak ada kabar baik dan bisa jadi malah mendapat kabar buruk, nah... kan bisa kecewa sejadi-jadinya dia...

bahkan bisa jadi dia sudah tidak mau lagi percaya sama agamanya karena dia beranggapan "saya sudah mengoper hal baik tentang agama saya, kok saya malah dapet kabar tidak baik atau tidak ada kabar baik sedikitpun"

Nah berdosakah kita?
Menurut saya sih yah iya lah...
kita ngoper info yang belum pasti kebenaran/ jaminannya...
lalu orang lain ngoper ke orang lainnya lagi... dan seterusnya...

Kalo orang-orang yang kita oper jadi gak percaya lagi sama agamanya, berarti kita kan ikut andil di informasi yang salah itu... bener gak?

Akhirnya sodara saya tersebut kasih masukan,
kalau dapet informasi apapun, topik apapun, apalagi masalah agama,
Seharusnya kita jangan langsung main oper.
Tapi tanyakan balik ke si pengirim,
apakah si pengirim yakin message nya itu benar? Apakah ada dasarnya? dsb... yang intinya kita minta klarifikasi bahwa pesan/ informasi tersebut benar adanya.

Kalau tidak ada konfirmasi atau konfirmasinya kurang meyakinkan,
yah sebaiknya kita tidak usah mengirim ke orang lain daripada kita bisa menyesatkan orang lain lebih banyak lagi...

Apalagi kalau bener ada oknum yang memang "berniat buruk" dengan cara mengirimkan pesan berantai...
Misalnya yah niat buruk melemahkan iman seseorang, memecah belah suku/ras, dsb...

Yah hikmah dari kejadian ini sih saya harus membaca betul-betul semua isi message sebelum mengoper atau berkomentar...

Sering sekali saya hanya membaca kalimat awalnya saja dan menganggap saya sudah faham tentang maksud tulisan... maunya sih gaya membaca cepat, ternyata malah poin utamanya tidak terbaca... :D

Melalui tulisan ini,
saya mohon maaf apabila saya pernah mengirim pesan-pesa seperti ini...
Kedepannya saya tidak akan mengirim pesan yang saya tidak yakin benar atau tidak...

Jadi maaf yah kalo saya dimintain tolong sesuatu tapi belum saya kerjain juga, bisa jadi saya belum yakin sama tugas saya...
Mau itu disuruh nyebarin info tentang butuh donor darah, info tentang pinjem uang, bantuan apa deh... dsb... yah selama saya belum yakin infonya bener apa nggak yah gak akan saya oper atau saya kerjain...

hehehe...

Thx yah buat mas Wibawa yang udah ngingetin saya...

Semoga hal ini jadi pelajaran buat kita semua.... Amin...