CBR150

Riding Test Honda CBR150 PGM-FI 2011 (Photo from Om Didik http://didik.blogsome.com/)

Bicycle

Riding bicycle on sunday morning...

Workshop

Cleaning motorcycle fuel tank with friends...

Unicycle

Unicycle exercise with friends...

Cornering

Cornering @ Dukuh Atas...

Pages

Selasa, 31 Mei 2011

Test Honda Spacy ahhhh...

Sabtu pagi yang cerah di tanggal 28 mei 2011,

Saya berangkat bersepeda ke  Lara Djonggrang di Jl. Cik Di Tiro No. 4, Menteng untuk menghadiri test ride Honda Spacy...

Yoi, skuter matic Honda terbaru yang bagasinya gede...

Di depan restoran, sudah ada Honda Spacy

Slamet dateng om...
Begitulah sapaan pertama di restoran tersebut...


Nampak beberapa rekan blogger sudah melihat seluk beluk Honda Spacy...
"apa yah yang beda?"
*mungkin begitulah pertanyaannya... (mungkin lho)


Bro Mitra (http://blognyamitra.wordpress.com/) dan bro Giri (http://prado2.com/) sedang asyik mengamati si putih Spacy...

Di Spacy putih sudah ada helm Honda...
Hmmm... emang bener-bener nih buat nyimpen helm...


Helm-nya sih helm half face, penasaran, fullface bisa nggak yah?

Akhirnya ada bro Satar (http://indobikermags.com/) datang, dan kita coba helm Arai fullface nya...


Lalu saya lupa nih helm fullface INK siapa? Tapi masuk juga lho ke bagasi Spacy...
MANTAB...


Terbukti sudah helm fullface untuk sepeda motor dapat masuk ke dalam bagasi Honda Spacy dengan mudah dan tanpa dipaksa-paksa...

Selain helm, intinya bagasi Spacy ini dapat untuk menyimpan barang-barang bawaan... misalnya belanjaan, buku, dan sebagainya...

Tapi ingat,
Maksimum beban yang bisa dimasukkan ke bagasi di bawah jok adalah 10 Kg (sesuai dengan stiker petunjuk di sepeda motor)

Disaat rekan-rekan blogger melihat-lihat Honda Spacy yang di display, pihak Honda sibuk merubah rute test ride karena ada beberapa jalan yang tidak sinkrin dengan rute yang sudah direncanakan...


"Ini belok kanan nggak boleh"
"kenapa nggak boleh?"
"peraturannya begitu"
"nggak bisa kita rubah?"
"nggak bisa bos..."
"kalau gitu belok kiri saja"
"loh... kalau belok kiri tambah jauh"
"habis belok mana?"
"rubah rute saja"
*mungkin  begitulah diskusinya

Huh....
Jadi peta tadi pagi yang dilihat bersama om didik ternyata salah donk...


Selain bisa menyimpan helm.....


Bagasinya bisa menyimpan barang-barang lain, misalnya...

KAMERA... 
*hati2 terguncang-guncang... pakai tas kamera-nya jika akan bawa kamera di bagasi Spacy


trus bisa nyimpan KURA-KURA....


Bahkan mungkin Honda Spacy ini bisa dilirik oleh para teroris...
Karena bagasinya yang luas, dia bisa saja untuk menyimpan BOM... hahahaha....
*semoga jangan

Selain di bawah jok,
Honda Spacy memiliki tempat penyimpanan di daerah depan...
Ini bisa untuk menyimpan botol minum atau barang-barang yang kecil...
Misalnya uang receh untuk bayar parkir... halah...


Kita coba ke daerah setang...

Nampak ada yang beda dengan tuas rem belakang-nya...
Terlihat lebih panjang dan pengunci rem seperti lebih besar..

Saya coba mengunci tuas rem belakang...
Eh.... jauh banget...
Nggak bisa tangan sambil menggenggam grip setang...
Mau nggak mau tangan kiri harus sedikit terlepas dari grip setang...


Tapi ada yang unik,
Ketika menarik tuas rem belakang, di Honda Spacy tidak perlu menarik tuas lalu baru bisa menguncinya...

Cukup tarik langsung pada penguncinya, si tuas rem belakang dengan mudah akan ikut tertarik dan mengunci..

Hmmmm.... ternyata gara-gara itu tuas rem belakangnya jadi beda bentuk toh...

"Understand deh"

Ada yang beda,
Baru kali ini PT AHM menjual sepeda motor tanpa saklar lampu depan...
Jadi sepeda motor ini menggunakan Automatic Headlamp On (AHO) dan benar-benar mendukung Nyalakan Lampu di siang hari...


Begitu sepeda motor di kontak (kunci ke posisi ON),
Lampu tidak menyala...
Namun ketika mesin sepeda motor dihidupkan, baru deh lampunya nyala...

*Jadi jangan khawatir akan bikin tekor accu (aki/ baterai) si Honda Spacy, karena listrik untuk lampu disupply langsung dari mesin dan lampu depan hanya hidup saat mesin dalam keadaan hidup.

Nggak jauh dari tempat yang biasanya ada saklar lampu depan, ada lubang nyempil...
Yaitu lubang intip minyak rem cakram depan...


Agak sedikit susah yah melihat kedalamnya...
Ini masih mending, si Spacy masih baru..
Coba kalau sudah beberapa tahun dan dalamnya sudah agak berdebu...
Pasti akan susah melihatnya... "masih ada nggak yah minyak rem nya?"

Apalagi seperti kita tahu,
Entah kenapa lama-lama kaca indikator minyak rem suka menjadi kusam.
Lah kalau sudah kusam dan ditambah debu, bagaimana melihatnya?

Lanjut ke spedometer...
Nothing special (nggak ada yang spesial)

Di spedometer terdapat indikator kecepatan, isi tangki bahan bakar, lampu sein, dan lampu jauh...
Kayaknya lebih atraktif spedometernya beat deh.. (kalau dibandingkan untuk sesama produk Honda)

Lanjut ke spion,
Kok kesannya spion murah yah?
Yah yang penting masih bisa dipakai sebagai fungsinya untuk mengintip ke belakang lah... tapi memang sih modelnya itu loh biasa-biasa aja...

Coba kasih spion macam vario atau scoopy yang ada aksen berwarnanya, tentu lebih menarik...

Turun dikit ke bawah, yaitu ke roda depan...


Cakramnya sama saja dengan type skuter-skuter Honda sebelumnya..
Sama saja dengan yang dipakai di Honda Beat dan Honda Scoopy.

Bagian belakangnya kayak model-model Kymco yah?
Yah semacam model gendut besar ala JetMatic begitu lah...


Lampu plat nomernya keren...
Gaya-gaya model motor gede gitu lah...


Hmmm...
Saringan udara jadi mirip kayak model suzuki skywave yah?
Nggak tau nih harga saringan udaranya lebih mahal dari Honda Beat dan Honda Scoopy nggak yah? secara ukuran saringan udara nampaknya lebih besar...

Nih dia kode untuk Honda Spacy... NC11D

Mari kita buka jok...


Ughhh....
Nomer rangkanya yempil banget

Pasti lucu nih kalau disuruh gesek-gesek nomer rangka saat perpanjangan STNK...
hahaha....


Siap-siap test ride...

Ada 3 Spacy yang bisa di test...
Yaitu merah, biru dan hitam...
Setelah pakai perlengkapan keselamatan yang di pinjamkan Honda,
siap-siap jalan deh...
Ini dia nih, lampu depan nyala saat mesin hidup (bukan saat kunci kontak di ON)

Yang aneh...
ngapain sih masih ditambahin lampu senja yang menyatu dengan lampu sein...
toh lebih terang lampu utama (headlamp)....

Kalau menurut saya, lampu senja nggak perlu yah...
Malah jadi ada penambahan beban listrik (meskipun kecil), penambahan biaya komponen lampu...

Jika lampu senja mati, otomatis tampilan Spacy saat lampu dinyalakan jadi jelek donk, mau nggak mau kita harus ganti bohlamnya kan?

Saat testride, ada yang mencoba berboncengan....
Bro Satar dan kawan moge nya (saya lupa namanya)...
Gila, biker 80Kg + boncenger 110Kg 
Si Honda Spacy masih bisa digeber sampai 80 km/jam...
Peredam kejut belakang pun nggak amblas banget...
mantab...
*gak tau deh, ini kan cuma dipakai test bentar doank, kalau terus-terusan saya sih gak tau...

Saat pengetesan berdua, saya menyupir dan bro Taufik membonceng...
80km/jam saat berboncengan merupakan hal yang mudah dicapai oleh Spacy...

Namun untuk mencapai lebih dari itu (misal ke 90 km/jam) membutuhkan jalan datar yang panjang dan situasi lalulintas yang kosong...

Akhirnya saat bro Taufik mencoba sendirian, saya iseng nitip ponsel saya di jaketnya...
Om Taufik pun tidak mau ketinggalan juga mengaktifkan aplikasi runtastic di BlackBerry (BB) Kepler miliknya...

Hasil pencatatan terlihat berbeda antara ponsel om Taufik dan ponsel saya (N8 dengan aplikasi tracking endomondo)

Di BlackBerry (BB) Kepler om Taufik tercatat top speed 89.5 km/jam

sumber foto: http://tmcblog.com/

sedangkan kecepatan maksimum si Spacy di nokia N8 saya tercatat 103.7 Km/jam
*klik pada foto untuk memperbesar

Jarak tempuh di BB tercatat 7,34 Km
Sedangkan di N8 tercatat 7,11 Km

Kecepatan rata-rata sama, baik di BB maupun di N8 terlihat 23 km/jam

Yah itu lah lira-kira pengukuran cara konvensioal dari kami...

Powernya oke juga lah... nggak terlalu payah juga...
Namun saya merasakan, tarikan Honda Beat terasa lebih enak dan responsif dibanding Spacy ini..
Mungkin karena perbedaan bobot dan bentuknya juga yang berpengaruh...
Spacy kan lebih subur...

Setelah test ride,
Kita istirahat dan makan siang..

Wah makanannya aneh-aneh di restoran itu...
Nasi putih aja dibentuk seperti kepala wayang...
Ribet amat yah... cantik sih cantik... tapi sampe perut juga sama saja...
*hehehe... mungkin biar tamu gak bosen kali yah? whatever lah... bagi saya sih gak ngaruh, yang penting kenyang.
Ngambil es buah aja susah bener...
Yang paling salut adalah kerupuk...
Buset nih, bikin kerupuknya susah amat nih pastinya... sampe dikepang-kepang kayak lobster
Ahhh.... sesi makan selesai..
Tinggal sesi membahas teknis...

Sepintas Honda Spacy mirip dengan Honda Beat, terutama bagian mesin.
Ternyata banyak loh perbedaannya...

Nih....
*cape ngetik lagi... lihat gambarnya aja yah... (seperti biasa, kalau kurang jelas, yah di klik aja, nanti keluar gambar yang besar...
Yah selesai deh...
intinya gunakan bagasi dengan bijak...
memang bagasinya luas, tapi jangan buat nyimpen bom yah...
Ini pertamakalinya juga kami mengenal blogger non otomotif yang diajak test ride motor...
Hehehe... Cewe-cewe yang biasanya bahas kecantikan, makanan, shopping, dsb... sekarang bahas test motor...
Salam kenal sis...

Kesimpulan dari saya,

Model Spacy sedeng lah... gak terlalu manis tapi gak butut juga...
dari depan kayak suzuki spin, dari belakang terkesan kayak kymco jetmatic (*menurut saya)

Jok juga enak buat sendiri dan berboncengan...

Buat belanja? waw enak banget... bisa bawa barang lebih banyak di dalam bagasi... (*dibanding type sekelasnya yang sudah ada)

Tenaga mesin cukup lah, skuter ini tidak di design untuk kebut-kebutan, tenaga bawaan Spacy saya nilai sih cukup sesuai dengan penggunaannya lah...

Spacy saya kira sangat cocok untuk keperluan keluarga (yang mengutamakan kapasitas), misalnya suami dan istri yang ke kantor tapi nggak mau macet (kan kadang bawa barang bawaan seperti tas, nah bisa masuk gabasi tuh), pake Spacy... nyaman...
mau ke mini market belanja mingguan, pake ini lebih oke...

Dan tentunya Spacy sangat cocok bagi orang yang takut helm nya diambil orang saat motor diparkir di parkiran umum... hahaha...

Terakhir...
I miss you om...