CBR150

Riding Test Honda CBR150 PGM-FI 2011 (Photo from Om Didik http://didik.blogsome.com/)

Bicycle

Riding bicycle on sunday morning...

Workshop

Cleaning motorcycle fuel tank with friends...

Unicycle

Unicycle exercise with friends...

Cornering

Cornering @ Dukuh Atas...

Pages

Jumat, 29 April 2011

WhatsApp


Awal Januari 2011 kemarin saya coba iseng install whatsapp di ponsel saya,
hmmm, nampaknya menarik...

Software ini sangat bagus, dia bisa dipakai di ponsel bersistem android, blackberry, symbian, dan iphone.


Sangat oke jika dibandingkan dengan black berry messenger (bbm) yang hanya bisa digunakan antar pengguna black berry.
Seperti kita tahu, tidak semua saudara, teman, kenalan kita itu pakai blackberry kan... jadi whatsapp bisa lebih menyatukan kita yang berbeda-beda perangkat telepon...

Katanya, fitur whatsapp mirip sekali dengan bbm, 
setelah saya mencoba, asik juga...
kita nggak perlu repot catet pin segala... cukup dengan nomor telepon di phone book, si whatsapp mendeteksi siapa saja yang sudah pakai whatsapp.

jika belum ada daftar di phone book, kita juga bisa menambahkan sendiri secara manual nomor telepon yang akan diajak ber whatsapp...

Cara isntallnya pun mudah,
cukup ketik http://m.whatsapp.com di browser ponsel anda.


saat ini masih gratis (free trial), namun setelah satu tahun harus bayar $1,99



Jangan kaget...
baca hati-hati... disarankan pakai paket data internet yang UNLIMITED.
kalau pakai yang volume base bakalan tekor pulsa...


semuanya bagus...
namun yang membuat saya meng uninstal (menghapus) program whatsapp dari ponsel saya adalah karena dia (whatsapp) tidak bisa benar-benar mati/ berhenti beroperasi di ponsel.
biaya internet sebenarnya tidak masalah, karena saya pakai paket internet unlimited.
namun whatsapp meskipun sudah di "exit" masih saja tetap jalan dibelakang layar... dia tetap menggunakan daya battre dan  tetap menggunakan sinyal GPRS.
ini yang bikin batre jadi lebih boros...

Begitu baca di FAQ nya...
mengenai penjelasan jika kita mempermasalahkan masalah daya batre ponsel "tidak memuaskan".

 


selama ponsel kita hidup, akan selama itulah program whatsapp beroperasi...
apakah itu tidak membebani kinerja batre?
menurut saya sih membebani yah? terutama bagi saya yang sering bepergian jauh...

Apa bedanya di HIDE sama di EXIT?


 Di EXIT sama saja dengan di HIDE...
 Program tetep jalan...

Sinyal data (GPRS/ internet) tetap beroperasi...



Batre pun jadi lebih boros...
biasanyanya bisa 2 sampai 3 hari buat nge-charge ponsel, ini jadi tiap hari harus charge ponsel...

Nggak Go Green banget...

Saya bukan jelekin whatsapp,
Kesimpulannya, whatsapp bagus banget kok. yang jadi permasalahan saya itu hanya si whatsapp nggak bisa bener-bener mati.

*bisa sih dimatiin, tapi harus pakai program lain lagi semacam JB Taskman... tapi nggak praktis...

Seandainya whatsapp mau mengeluarkan software berikutnya yang bisa dimatiin total (bukan jalan di belakang layar), saya mau deh install lagi whatsapp...

Seandainya whatsapp gratis (tidak perlu bayar di tahun berikutnya), pasti saya lebih mau banget pake whatsapp...

sementara ini saya lebih senang pakai skype (skype for mobile)...
Skype gratis, bisa di matiin, voip bagus, kirim-kirim file juga oke...
bahkan jika skype di komputer saya hidup dan saya menghidupkan skype di ponsel saya, semuanya dapat berjalan bersamaan... (tidak harus pilih salah satu)

Yah kita tunggu versi whatsapp berikutnya...

saya sih tidak cocok dengan whatsapp yang sekarang...
tapi anda mungkin berbeda pandangan...

silahkan mencoba whatsapp...


Senin, 11 April 2011

Honda CBR 250R

Sabtu lalu tanggal 9 April 2011,
saya diajak untuk ikut workshop mengenal teknologi Honda CBR 250R oleh PT Astra Honda Motor (AHM)...

Masuk ruangan training,
kami disuguhkan video Honda CBR250R
Sumber : http://www.youtube.com/watch?v=yqc-FUbANvA Hmmm... dibanding iklan TV nya sih kayaknya lebih seru yang ini yah... *tapi mungkin kalau ini ditayangkan di TV harganya bakalan mahal banget... hahahaha.... Lama amat... bayarnya berapa? Ada video satu lagi yang membahas keunggulan Honda CBR 250R...
Sumber : http://www.youtube.com/watch?v=o5n3LT0Sfgg Haha.... Saya gak usah detail jelasin lagi yah tentang honda CBR 250R nya... saya akan bahas beberapa hal yang nggak penting saja tentang Honda CBR 250R yang saya temui selama kemarin ikut trainingnya di AHM... Saya akan coba menceritakan apa yang kurang "sreg" dari sudut pandang saya terhadap honda CBR 250R... Honda CBR 250R kok minus pengaman kunci kontak yah? Padahal varian lainnya yang lebih murah pada pakai secure key shutter untuk menghambat kerja maling...
Kalau ada maling bersenjatakan kunci "T".... Ehemm.... Saran aja, bagi pemilik Honda CBR 250R, jangan parkir sembarangan yah... Lalu baut tutup komstir kok pakai yang biasa... pakai mur biasa trus dikasih tutup plastik...
Masih cakepan Honda New Mega Pro sama Honda Tiger donk baut komstir nya... Sebenarnya nggak masalah sih, tapi dari segi penampilan jadi berkesan gimana gitu untuk kelas motor berharga Rp 40 jutaan... Liat ke handle rem dan handle kopling... idihhh... kecil/ kurus amat?
Dibanding Honda Tiger sama Honda Mega Pro mah CBR 250R kok ngirit amat sih? udah kecil, eh gak di cat pula... Gak tau deh ini kalo jatuh itu bengkok atau patah? Ada yang bikin ilang filing (ilfil) lagi... Klaksonnya cuma satu...
Aduhhh.... Malu atuh sama harganya... masa klaksonnya gak stereo? Ini sepeda motor kelas CBR atau kelas Astrea sih? xixixi... Spion (Mirror)... Waduh....
Modelnya kok kayak model djadul (djaman doeloe) Kalo liat spion-nya Honda CBR 250R kok jadi inget film Andy Lau jaman dulu
Sumber foto: https://dwinugros.wordpress.com/ Xixixixi.... Motor type sport jaman dulu kan spionnya model-model begitu... Besar deh bentuknya dan gendut... Mirip kayak spion Honda CBR 250R... Masih lebih keren spion Supra X 125 atau honda New MegaPro... bahkan lebih lucu spion Scoopy... Coba spion-nya kayak Kawasaki Ninja 250, cakep dah tuh... Yang mungkin kedepannya versi facelift dari CBR 250 lebh memperhatikan detail penampilannya agar penampilan nggak kalah sama teknologinya. Udah ah... kayaknya yang gak sip dari sudut pandang saya hanya itu... Coba kita bahas kelebihannya... Lihat ke lampu depan (utama), Wedeh.... pake bohlam lampu type H4 55/60 watt
Hahay... demen nih... Ini sama seperti lampu yang dipakai di banyak kendaraan roda 4. Sinarnya terang, lampunya murah... Harga bohlam lampu mobil Rp 30 ribu-an udah dapet yang bagus (ukuran 55/60 watt)... Jauh lebih irit daripada beli lampu asli Honda Tiger atau Honda MegaPro yang sudah harganya lebih dari Rp 100 ribu lalu besarnya cuma 35 watt doank... Lampu H4 juga soket lampunya model tancep. resiko soket lampu meleleh akan lebih minim.. Nah gini donk cakep... Pakai bohlam H4... Apalagi lampu jalanan indonesia gak sip amat... Ditambah lubang dan sebagainya, Lampu yang terang pasti sangat dibutuhkan... Apalagi dengan aturan harus nyala lampu utama di siang hari, beuhhh... dengan harga lampu H4yang terjangkau, yah cingcay lah nyala lampu di siang hari... Yang menarik dari CBR 250R yang "paling komplit" adalah fitur ABS (Anti-lock Braking System) yang combined. Jadi Selain ABS, rem depan dan belakang saling berhubungan... sistem ini disebut Combined Anti-lock Braking System (CABS) Ketika kita nge-rem depan... memang hanya rem depan yang aktif. Namun ketika kita nge-rem belakang, Rem depan juga akan aktif dengan proporsi yang pas (telah diatur sistem)... CBR 250R yang pakai ABS bisa dilihat di dekat caliper rem nya... yaitu ada semacam piringan bolong2...
Nah yang menjadi otak ABS nya adalah sebuah MODUL ABS Modul ABS ini ada di dekat shock absorber belakang, dekat dengan as/ poros swing arm.
Sempat ditanyakan oleh Bro Taufik dari http://tmcblog.com/ "Apakah modul ABS itu aman jika sepeda motor ini dipakai menerobos banjir?" Namun jawabannya kurang mengesankan... "Kalau untuk banjir yang normal, yah ini sudah diuji..." Lah di indonesia banjirnya normal nggak sih? Hehehehe... bingung... Butuh pengujian lebih lanjut... Mungkin yang sudah memiliki Honda CBR 250R ABS ada yang bersedia mengetest nerobos banjir? kalo sukses, kabar-kabarin yah...
Kita diberitahu... ABS tidak membuat tambah pakem... Untuk pengendara yang santai dan selalu berhati-hati... ABS tidak akan memberi banyak pengaruh... Jadi beli saja yang non ABS... hehehe... Tapi untuk pengemudi yang doyan ngebut, Barulah ABS terasa manfaatnya. Ketika kita kaget dan terpaksa menekan rem secara mendadak, roda tidak akan terkunci (jika sistem ABS berjalan sempurna), sehingga laju motor lebih mudah dikendalikan saat situasi kaget tersebut... Bayangkan tanpa ABS, roda kendaraan akan mengunci dan kendaraan akan sulit dikendalikan dan biasanya sepeda motor akan menggelosorrrr.... jatuh.... Yah biasanya sih begitu... hehehe...
Balik ke banjir-banjiran... Kalo banjir sih saya juga gak yakin dengan posisi muffler (knalpot) Honda CBR 250R yang pendek itu...
Bisa-bisa air banjir menenggelamkan knalpot terlebih dahulu sebelum air banjir mengajak berendam modul ABS... *ini sih perkiraan saya yah... Belum tentu benar juga... Sedikit membahas soal rem... Di caliper belakang terlihat ada yang unik, antara kampas dan body caliper diberi pelat...
Kalau di kendaraan roda 4 (mobil), Ada juga komponen seperti ini, tugasnya adalah mengurangi suara berderit pada rem saat bekerja... Wah, apakah di CBR 250R demikian juga? Saya belum tahu... Yang agak heran di caliper depan (model ABS)
Antara kampas dan body caliper diberi seperti kertas (gasket) dan pelat besi seperti di caliper belakang... Nah fungsinya apa? Saya belum tahu... Yang Tahu, silahkan nebak2 dan dikomentari saya artikel ini... Yah kita sharing aja... Lanjut ke sektor lain, Lampu sein (winker) mirip kayak New MegaPro yah
Lihat ke ban... Wedeh... edun... SNI hebat juga loh... Ban nya udah ada logo SNI nya...
Bukti SNI gak kalah sama standar DOT dari amrik (amerika) Xixixixi.... *bahasan nggak penting :p Liat daerah setang... Boleh juga nih cover karet di handle kopling... Aplikasi buat sepeda motor saya ah... pasti pas di Honda Tiger nih cover karetnya...
Bisa kelihatan lebih rapih nih kalau pakai karet ini... Lihat ke panel kontrol di setang ah... Kalau yang versi dijual di Thailand, panel saklar kanannya itu gak ada saklar lampu. Lampu sepeda motor akan otomatis hidup ketika kunci kontak di "ON" kan...
Wah sayang yah panel setang kanannya masih model yang lama, yaitu model yang kabel gas nya di bawah...
Coba kalau kabel gas nya di depan kayak model panel setang kanan Honda Tiger Revolution, pasti lebih macho... Tapi waktu saya coba belokin setang ke kiri, emang sih panel setang sudah mepet visor (kaca) windshield depan. Mungkin itulah yang membuat Honda CBR 250R ini tidak pakai panel setang kanan yang kabelnya di depan... Jujur dalam hati, Jadi kurang macho deh cuma gara-gara panel setang kanan ini... Panel setang kiri sih sama saja dengan Honda Tiger dan Honda Megapro,
Paling beda warna tombol klakson dan electric starternya... Yang CBR itu warnanya hitam, dan yang Tiger dan Mega Pro warnanya kuning... Tutup lubang cover sepul/ magnet juga kurang Macho ah dibanding sama New MegaPro... Masa masih pake model lama...
New MegaPro aja yang harnganya 1/2 dari Honda CBR 250R pakai model kunci L.
Semoga facelift nya CBR 250R pake kunci L... Biar tetap tampak cakep... Malu donk sama baut-baut di cover body yang udah pake kunci L... Rantai roda CBR 250R pakai type 520 VR Yah mirip-mirip sama Honda Tiger lah... Harganya pasti juga manteb...
Yah kalo mau ngirit dan kalo emang bisa, pake rantai murah meriah tiger aja kalo suatu saat pemilik Honda CBR 250R harus mengganti rantai rodanya Saya belum tahu berapa jumlah mata rantai honda CBR 250R, kalau honda Tiger sih 106 mata rantai... Honda CBR 250R berapa? Posisi nomer rangka kok sembunyi yah... Hmmmm Agak susah nih kalau harus esek-esek nomer rangka...
 Ah tapi itu kan jarang jarang...
Sepeda motor yang kabel koplingnya ber kode KYJ-900-1A12 ini kalau di versi tahiland nya sih dianjurkan pakai bahan bakar ber oktan 91.
Kalau di versi indonesia-nya sih cukup MENGGUNAKAN BENSIN TANPA TIMBAL
Jadi pakai bahan bakar oktan 88 yang tanpa timbal juga boleh donk? wakakakak... Masa mampu beli sepeda motor harga segitu masih mau pakai bahan bakar subsidi... malu atuh ah... Beli yang oktan 92 donk... hehehe... supaya performanya juga mantab... Eh... eh... Saya coba iseng foto-foto CBR 250R saat sedang di bongkar cover bodynya... Cakep loh... Ini yang hanya menggunakan headlamp dan visor...
 Lebih gahar lagi kalau headlamp bawaannya juga dicopot
Terlihat body nya lebih proporsional, terutama dengan body belakangnya...
Lebih terlihat macho gimana gitu deh...
Coba bayangin nih motor pakai lampu bulat punya tiger...
Bakalan lebih terlihat "Nakal", "Kokoh", atau "Jantan" *kalau pendapat saya lho...
Kenapa saya bilang begitu? Yah karena kalau saya lihat dia pakai fairing aslinya, bagian depan akan terlihat seperti telur yang nanti bikin bagian buntutnya seperti ekor tikus...
Bener nggak? Ini sih dari sudut pandang saya... Maaf saya tidak detail banget bahas honda CBR 250R ini, saya hanya menulis apa yang saya lihat dari sudut pandang saya... Honda CBR 250R ini oke... teknologi yang ada di sepeda motor ini pun edan... terutama CABS nya... Saya pun tergoda dengan Honda CBR 250R ini.. Sayang Ninja 250 yang masuk ke indonesia adalah versi karburator. kalau yang masuknya versi injeksi, saya mau deh compare keduanya (Ninja 250 dan CBR 250)... Kalau dari sudut pandang saya... Orang yang demen sama top speed, suka ketemu trek lurus yang panjang yah pilih Ninja 250. Kalau kita ingin pakai di perkotaan sih cocoknya pakai CBR 250, di perkotaan agak susah dapet trek lurus yang panjang, untuk mencapai kecepatan 150 Km//jam pun agak sulit, maka CBR 250 lebih layak dipilih. Lalu orang yang senang Teknologi, agak males ngoprek2 motor,  lebih baik pilih Honda CBR 250. Kalau Ninja 250, agak susah menyetel karburatornya yang harus imbang tingkat kevakumannya, beda setelan, tenaha Ninja 250 akan pincang dan nggak dapet performa optimalnya. CBR 250 gimana? yah dia mah udah injeksi elektronik (PGM-FI), nggak perlu susah2 setel rpm mesin, setel sekrup udara, dsb... dia mah tinggal pake aja... ngidupin mesin pagi hari mau di tempat yang suhunya panas atau di tempat yang suhunya dingin macam pengunungan mah tinggal cek... greeeennnnggggg.... (langsung hidup) Yang penting dalam injeksi elektronik itu isi bahan bakarnya yang bagus aja... Nggak ada yang serem atau sulit dalam teknologi injeksi elektronik kok... Sepeda motor injeksi mengingatkan saya ketika saat-saat awal Toyota kijang EFI dijual... Banyak reaksi miring yang malah lebih menyarankan pakai kijang lawas (karburator) karena kijang EFI dikhawatirkan akan lebih mahal perawatannya, lebih mahal komponennya, dan hanya bengkel khusus yang bisa menangani... Namun lihat sekarang, orang lebih memilih Kijang EFI kan? Semua "ketakutan" orang dijawab oleh kinerja si Kijang EFI yang malah "mudah perawatan" Kalau saya pribadi gimana? Jujur saya tergoda... Jika dibandingkan CBR 250 dan Ninja 250, Kalau dari segi penampilan dan top speed, saya lebih milih Kawasaki Ninja 250... (nggak diragukan lagi). Kalau dari segi kemudahan perawatan, teknologi, dan jalanan yang sering saya lalui (perkotaan), saya lebih pilih CBR 250... Kenapa? Teknologi PGM-FI membuat pembakaran efisien, pemakaian bahan bakar pasti lebih irit (nggak selamanya rpm mesin tinggi pasti menyedot bahan bakar, komputer punya logika membaca putaran gas tangan... kalau kita di kondisi jalan menurun atau engine brake, dia tidak akan menyemburkan bahan bakar sebanyak kita menarik gas... padahal rpm mesin sama-sama tinggi... Beda dengan karburator, dia akan menghisap bahan bakar sesuai rpm mesin). Lalu setting mesin CBR 250 juga lebih mudah... sudah defaultnya seperti itu... Ganti knalpot gimana? liat aja kijang EFI atau banyak pemilik mobil2 sekarang (mobil produksi > tahun 2000 sudah mayoritas pakai injeksi elektronik) banyak yang ngoprek knalpot juga kan? Susah nggak? Nggak tuh, mereka tinggal pasang aja... gak repot harus seting ini itu... Kemudian teknologi CABS nya sangat pas, sepeda motor ini tipikal kendaraan untuk menikmati ngebut (bukan untuk santai), bagi saya sangat penting fitur CABS ini karena kondisi lalulintas indonesia yang sudah mulai banyak pengendara-pengendara "unik dan mau menang sendiri". Sangat bahaya kalau kita berhadapan dengan "surprise" dari pengendara unik ini. Seandainya Ninja 250 injeksi yang dijual di indonesia, paling kalahnya Ninja 250 hanya di teknologi rem CABS saja... Jadi Ninja 250 injeksi punya top speed yang gak diragukan... sedangkan CBR 250 punya CABS yang membuat pengendara lebih merasa aman saat menikmati "ngebut" Sebagai penutup... lihat deh gimana om Mitra dari http://blognyamitra.wordpress.com/ beraksi di atas Honda CBR 250R naked...
Macho kan...? Oh iya, seperti biasa, kalau mau lihat gambar versi besarnya, klik aja pada gambar, nanti akan keluar yang versi lebih besarnya... Silahkan berimajinasi... Siapa nih yang akan tampil duluan dengan CBR 250R versi naked road sport? Hayo siapa? Atau Honda akan buat versi Naked nya? Semoga versi facelift-nya Honda CBR 250R bukan malah nambah stripping (stiker body), tapi memperbaiki beberapa hal yang agak kurang "sreg" di versi yang sekarang...