CBR150

Riding Test Honda CBR150 PGM-FI 2011 (Photo from Om Didik http://didik.blogsome.com/)

Bicycle

Riding bicycle on sunday morning...

Workshop

Cleaning motorcycle fuel tank with friends...

Unicycle

Unicycle exercise with friends...

Cornering

Cornering @ Dukuh Atas...

Pages

Rabu, 20 Oktober 2010

Apakah Anak-anak Indonesia dididik supaya kreatif?

Ada ketawa dan ada sedihnya baca email milis kmaren...

Ada seorang ibu curhat tentang ujian sekolah anaknya yang masih kelas 1 SD.
Begini emailnya...

from : ruth widiastuti
to : IGI
date : Tue, Oct 19, 2010 at 8:52 AM
subject : [IGI] Serba-serbi soal PKn SD kelas 1


Sekedar berbagi, beberapa soal yang saya temui di soal UTS PKN kelas 1 SD (bukan SMP atau SMA , sayangnya :) )

1. Yang harus bekerja mencari nafkah adalah ..
    a. ibu                         b. ayah                        c. kakek

(my daughter's response : 'bunda, mencari nafkah itu apa? Oh bekerja.. kalau
gitu jawabannya ada dua ya? Kan bunda dan papa kerja ' hahhaha)

Berikut adalah soal essay
2. Yang bertugas mengatur rumah tangga adalah ....  (anak saya lagi-lagi
bertanya 'bunda' rumah tangga' itu apa ? )

and here is my favourite :

3. Merapikan tempat tidurku adalah ..... (jawaban anak saya 'membantu orang tua'
dan disalahkan oleh gurunya yang betul 'membantu saya sendiri' . Anak saya
protes karena setiap kali saya bilang 'Tolong bunda ya , rapikan tempat tidurmu
sendiri' nah lho!

Salam membuat soal!

Ruth


Nah bingung kan?
Coba aja lihat soal nomer 1 dan nomer 3.
Jaman sekarang sudah berubah, tapi kenapa pendidikan kita masih seperti "doktrin" dan anak tidak diajak berfikir kreatif...

Ada lagi soal begini,

from : Dhitta Puti Sarasvati
to : ikatanguruindonesia@yahoogroups.com
date : Tue, Oct 19, 2010 at 9:02 AM
subject :  Re: [IGI] Serba-serbi soal PKn SD kelas 1


Wah baru saja teman saya curhat kemarin. PR adiknya :
Apa warna jambu?
a. Merah b. Hijau c. Kuning

Dan adiknya menjawab hijau, tetapi disalahkan. Kata gurunya seharusnya merah.

Lalu di pelajaran IPS kelas 2 SD pertanyaannya:
Sebutkan kolom-kolom yang ada di kartu keluarga!
Lah jaman sekarang kan warna buah udah macem-macem,
Jambu tidak selalu harus merah...
Pertanyaannya juga kurang spesifik, jambu apa? berbeda jenis jambu bisa berbeda warnanya...


Coba baca-baca link ini...
http://matasemesta.multiply.com/journal/item/85/NASKAH_SOAL_BAHASA_INGGRIS_ULANGAN_UMUM_NGAWUR


Nah bagaimana bisa wana apel harus merah?
Apel kadang ada yang warna hijau, agak kekuningan, dsb...
Anak mana tahu apel di gambar soal tersebut warnanya merah? Lembar soalnya saja hanya dicetak pakai tinta warna hitam.

Dulu saya juga sering disalahin kalau jawab seperti itu.
Tapi dulu saya memang agak konyol dalam mempertahankan pendapat, dan akhirnya guru-guru saya mengalah dan mengakui bahwa saya ada benarnya juga.

Saya kira sekarang jaman sudah berubah, ternyata belum berubah 100%.

Coba lihat lagi soal yang ini...



Konyol juga tuh...
Lihat deh gambarnya, wajar donk kalau si anak menjawab kasih sayang seorang pembantu.
Mungkin ibu-nya adalah seorang ibu yang modis, dan dandananya rapih, sedangkan yang berpakaian seperti itu dirumahnya adalah pembantunya.

Seharusnya wajar saja kalau si anak menjawab kasih sayang seorang pembantu.
Yang tidak wajar dan patut disalahkan yaitu jika anak menjawab kasih sayang seorang ayah.
Betul nggak?


Saya belum menikah dan belum punya anak. *punya pacar aja belum... hahaha...
Saya belum tahu juga rasanya mendidik anak.
tapi saya khawatir jika pendidikan di indonesia seperti ini terus, generasi kita akan susah bersaing karena tidak dilatih untuk berfikir kreatif dan sesuai dengan lingkungan, minat, dan perkembangan jaman dimana dia hidup...

Semua soal rasanya harus diselesaikan dengan "jalan/ cara" yang sudah ada (baku).
Jika si anak menjawab dengan "alternatif" lain dan menyimpang dari kunci jawaban soal ujian, maka jawaban anak akan disalahkan.

Ibaratnya kalau dari jakata ke bandung harus lewat tol cipularang, maka jawaban lainnya seperti lewat jalur puncak, sukabumi, atau purwakarta akan disalahkan. Padahal jawaban alternatif tersebut juga bisa sampai ke bandung.
Bayangkan kalau tol cikampek macet total, sedangkan jalur lainnya tidak?
Apakah harus tetap lewat cipularang untuk sampai ke bandung?
Nggak kreatif kan?
Sedangkan generasi lainnya (dari negara lain yang merupakan pesaing dia) dididik secara kreatif...
Tidak heran kalau jumlah "orang jenius" di indonesia tidak begitu banyak, lah dari saat dia masih kecil mayoritas dididiknya seperti itu

Coba bayangkan mental anak tersebut. Meskipun sebenarnya jawaban dia juga benar, tapi dia akan menjadi anak yang tidak berani berkreasi meskipun dia benar (karena takut salah, dsb).

Ambil contoh kasus warna apel, anak di doktrin warna apel adalah merah. Sedangkan ilmuwan pertanian jaman sekarang sudah maju, warna buah bisa dibuat bervariasi dengan rekayasa genetika...

Mungkinakah indonesia menjadi bangsa yang kreatif kalau pendidikan kita terus seperti ini?
Apakah mungkin warga dunia menjadi ingin (bahkan berebutan) untuk bersekolah di indonesia atau sebaliknya (orang-orang indonesia yang lebih memilih sekolah ke luar negeri?)

Kita sudah bisa menerka jawabannya....

Saya tidak menyalahkan (mengkambing hitamkan) sistem pendidikan kita,
tulisan ini hanya dibuat untuk renungan saja (khususnya bagi saya pribadi) agar kita bisa berkaca dan mencari solusi dan terlibat untuk memperbaiki pendidikan kita demi masa depan generasi kita...

Semoga masa depan Indonesia bisa menjadi lebih baik di masa yang akan datang... amin...
Mari bergerak dan berubah mulai dari sekarang...

Sumber artikel dan foto:
ikatanguruindonesia@yahoogroups.com
http://matasemesta.multiply.com/

Senin, 04 Oktober 2010

Iklan M-150 Baru emang kocak...

Ada iklan televisi yang (menurut saya pribadi) lucu beberapa hari belakangan ini,
Iklan ini mulai dimunculkan di tv sekitar pertengahan september 2009.

awalnya saya kira ini iklan produk kecantikan semacam Ponds yang biasa iklannya lama dan berkisah sesuatu... Lalu saat masuk ke kamar, saya kira istrinya sedang tidur, gak taunya ibunya... Hahaha... diluar perkiraan saya semua...

ehhhh yang paling bikin saya ketawa itu bagian paling akhirnya, ternyata M-150....
gak nyangka...
kocak abis dah nih iklan berjudul "Everybody Can Be A Hero"...
Silahkan disimak bagi yang penasaran dan belum nonton...


Sumber Video :
http://www.youtube.com
iklan baru M150
MrHendriksimon



Widih, gile,  M-150 sampe menganggarkan dana Rp 50 milyar untuk muter iklan ini sampe akhir tahun 2010
Rabu, 29 September 2010 | 11:05  oleh Hendra Gunawan 
STRATEGI PEMASARAN M-150
Iklan M-150 berdurasi lama agar makin besar pasarnya
Produsen minuman berenergi merek M-150 tengah gencar mengampanyekan iklan terbarunya, bertajuk "Everybody Can Be A Hero" berdurasi 90 detik. M-150 mengalokasikan Rp 50 miliar agar iklan itu bisa tayang hingga akhir tahun ini.................

Salut lah buat M-150.
iklannya kocak dan mengena...

Perlengkapan vital pengendara motor seperti helm, jaket, celana panjang, dan sepatu pun terpakai (meskipun minus sarung tangan pada adegan berbahaya lompat mobil)

Tapi sudah cukup lah dengan perlengkapan inti tersebut...

Untuk adegan melompati deretan mobilnya jangan ditiru yah tanpa persiapan dan perlengkapan yang memadai...
ingat, ini hanya iklan... :)